Sunatan ala Betawi

Standard

Aku, asli betawi. Maksudku bapak dan ibuku memang asli betawi. Tapi karena kami betawi ‘pinggiran’, ga semua kebudayaan Betawi kami sadur  dalam kehidupan sehari-hari. Makanya kadang-kadang, ada beberapa seremonial ala betawi kota (semisal Rawa Belong atau Kemayoran) tidak ditemukan di wilayah kami.

20151003_082318

Dengan keterbatasan itu kadang2 masih bikin aku amazed tiap kali melihat pertunjukan beberapa budaya betawi kota, alias masih norak gitu :0. Contohnya aja Tari Topeng, dari kecil ga pernah ngeliat ada aktivitas latihan Tari Topeng di daerahku sebagai simbol kelestarian budaya Betawi, kalo dangdutan mah banyak :3, makanya sampe sekarang mukaku terasa muda terus (muda = muka dangdut :p) bukan mupeng (muka topeng). Pembaca di larang jeles dengan statemenku😀. Dan rasa amazed-ku (dibaca : norak), masih lekat banget sampe sekarang >_<, ditambah dapet soulmate-nya asli jawa meski lahir dan besar di Jakarta, makin jauhlah diriku dari budaya betawi. Etapiiiii… Yang masih aku  jaga dan lestarikan dalam hatiku adalah, jerengjrengjrenggg … SEMUR JENGKOL, wkwk… tapi sejak 13 tahun lalu, budaya yang satu ini pun mulai pupus seiring prinsip hidup ku ini bersebrangan dengan suamiku yang sangat antipati terhadap jengkol. Gilingan, masa makan jengkol aja mesti maen backstreet2an sama suami sendiri *gigit kulit jengkol bewe* :v .. tapi gimana juga aku ga nekat selingkuh sama si jengkol kalo udah dikasih ultimatum sama beliau kalo mau lovey dovey sama jengkol ga boleh di dalam rumah, ya sudah aku selingkuh saja di warteg sebelah  -_-. Beliau niy ga ngerti nikmatnya ngemil kepingan jengkol sambil maen  komputer :v .. aaahh, delicious.

Trus kenapa juga tu jengkol jadi hot thread di blog akuuuuu… (aarrgghhh). Maksudku sebenarnya adalah tadinya aku pengen cerita, berbeda dengan aku, adekku menikah dengan gadis asli betawi juga,  jadi kalo mau bikin acara gampang banget kompakannya.

Kayak tadi pagi, anaknya sunatan, komplit deh mereka sepakat untuk mengusung budaya betawi untuk memeriahkan pesta khitanan anaknya. Yaeyyalaaah, masa babehnye betawi emaknya betawi, anaknya sunatan nanggapnya reog😀 wkwk.. kalo aku kan beda, anakku 2-2nya sunatan, nanggapnya cuman ‘Buka Bersama’ itupun cuma sama keluarga, tetangga ga diundang :p. Eh, itu mah faktor ekonomi denk, bukan budaya.. hehe.. bukan juga masalah kompak ga kompak :p.

Dan parahnya, aku norak banget pas ngeliat iring2an ponakanku yang di arak, apalagi ngeliat ondel-ondel nari, serasa lagi ngeliat menara eiffel :p. Pengen banget foto di sebelahnya. Halah.

Tuh kan bener ketula, pas lagi ngebet pengen foto bareng ponakan yang pake baju ala betawi lagi nangkring di atas kuda. Karena saking  semangatnya ngedeketin kudanya pengen foto-foto, eh tu kuda jadi esmosi, trus dia nendang aku deh. Etdah, jadi kuda koq sensi amat :p aku kan bukan bola meski bulatnya sama >_<.

Tapi memang budaya-budaya gini exciting banget buat ditonton, meski ga ngerti arti dibalik seremonial tersebut. Aku sendiri ga ngerti arti di balik dance party-nya ondel-ondel selain cuma buat bikin sumringah pesta. Keep on ondel-ondel! Ga ada lo ga rame😀. Keep on juga tukang yang bawa ondel-ondel, yang pasti ga ada lo PASTI tu ondel-ondel juga ga bisa rame😀.

ini nih, ondel-ondel lagi street dance😀

20151003_092255

Ini nih pelaminan ondel-ondel…

20151003_081425

Ini foto keponakanku yang ganteng lagi diarak keliling kampung😀

20151003_092325

Dalam acara khas betawi, biasanya tamu akan di sambut umbul-umbul betawi, sepertinya umbul-umbul betawi ini melambangkan bunga kelapa, tapi aku ga tau juga maksudnya apa.  Kalau yang punya hajatan rajin, ujung umbul-umbul di ikatkan permen atau uang, nanti kalau acara selesai, anak-anak kecil akan rebutan mengambil umbul-umbul tersebut.

20151003_082245

One response »

  1. Sekarang sudah jarang melihat pernikahan yang mengangkat budaya betawi. Secara terotori pun orang betawi sudah terpinggirkan (berada di kota satelit jakarta, seperti tangerang, depok,dll). Saya anak keturunan betawi dan besar di lingkungan keluarga betawi. Tanpa bermaksud merendahkan orang-orang betawi, kalo kita bandingkan dengan budaya minang misalnya, di minang harta warisan jatuh ke tangan wanita, dan TIDAK BOLEH harta warisan itu dijual ke orang lain, dibagi ke keluarga boleh, tapi dijual tidak boleh. Ini yang menyebabkan orang minang tetap beranak pinak di tanah kelahirannya sendiri. berbeda dengan orang betawi yang sudah terpinggirkan ke kota lain.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s