Membuat Mandala dari Tissu dan Spidol

Standard

Ini nyontek dari ibu gurunya anakku. Kata beliau, ini bikin motif batik. Tapi kalau aku bilangnya bikin mandala. Mandala di ambil dari bahasa sansekerta yang berarti lingkaran, dan melambangkan jagat raya, kata wiki. Terlepas dari makna agamis, motif-motif mandala sekarang ini banyak digunakan sebagai atribut seni karena motif-motifnya yang menarik dan indah.

Langkah pertama, ambil selembar tissue segi empat lalu lipat 2x. Kemudian langsung ditotol-totolkan spidol warna-warni sampai memenuhi tissu. Baru kemudian, dibuka lipatannya. Anak-anak senang banget bikin ginian .. emaknya juga😀.

20160118_215319

20160118_215301

20160118_215451

20160118_215613

Trip ke Pantai Sawarna, Banten

Standard

Mungkin sudah banyak yang tahu pantai Sawarna, meski letaknya sedikit ‘nyempil’ dari peradaban, namun pengunjungnya selalu padat di akhir pekan. Termasuk salah satu pantai yang menghias selatan pulau Jawa dan masuk pemerintahan Banten, pantai ini kayaknya cukup banyak dikenal manusia. Perjalanan menuju ke pantai ini cuma 1.5 jam dari Pelabuhan Ratu, tapi 5 jam ke arah Serang. Kami pilih jalur ke Pelabuhan Ratu dulu lewat Sukabumi untuk ke sana, karena jarak tempuhnya lebih dekat, dibandingkan dengan jalur Jakarta – Serang.

Liburan kali ini kami memutuskan untuk melakukan trip ke Sawarna. Konvoi 6 kendaraan dari Cileungsi, kami berangkat dari jam 11 malam. Memilih malam hari untuk menghindari kemacetan dan padatnya lalu lalang kendaraan, dan memang jalanan terasa sepi banget. Para biker yang biasa touring menggunakan roda dua pun lebih memilih meminggirkan kendaraannya dan menikmati istirahat malam yang tenang di beberapa warung pinggir jalan. Jalanan terasa lebih senyap tanpa mereka. Wajar aja karena dilihat dari jalur yang kami lewati kayaknya bahaya banget kalo mata sopirnya ga on 75 watt secara kanan kiri lembah dan jurang, plus ga ada lampu penerangan, riskan buat pengendara yang nekat jalan. Kami pun sempat beberapa kali berhenti sejenak supaya sopir2 bisa memejamkan mata barang sedetik.

Alhamdulillaah sekitar waktu shubuh kami tiba di Pelabuhan Ratu dan melaksanakan sholat shubuh di masjid setempat. Setelah itu melanjutkan perjalanan menuju Pantai Sawarna. Sebelum tiba di tkp, karena kebetulan sudah masuk jam sarapan pagi, kami mampir di sebuah rest area yang pemandangannya masyaaAllaah keren banget, terlihat lautan yang dikelilingi gunung tinggi, dan suasana yang sejuk meski ga sedingin puncak pas. Menyambut matahari pagi ditemani obrolan teman-teman seperjalanan dan segelas teh manis hangat merupakan sebuah nikmat yang luar biasa. Sungguh Allah Ta’ala telah menciptakan dunia ini begitu indah untuk manusia.

20160206_063209

Sejam kemudian kami tiba di Pantai Sawarna. Karena sepertinya habis diguyur hujan, jalanan sedikit becek dan tidak nyaman. Dan kebetulan jembatan penghubung kampung juga sedang diperbaiki, jadilah kami harus menyeberang sungai menggunakan getek yang dioperasikan oleh warga sekitar.

20160206_081230

20160206_082420

Warga sini luar biasa ramahnya. Tak segan-segan berinteraksi dengan para wisatawan dan mengenalkan keindahan tempat parisiwisata daerahnya. Tampak dari raut-raut wajah mereka kegembiraan karena tempat mereka dijadikan obyek wisata dan banyak dikunjungi wisatawan. Sempat mengobrol dengan mereka dan berbagi kisah, mereka bersyukur dengan adanya pantai sawarna membuat pendapatan mereka bertambah dan persaudaraan mereka antar 2 kampung semakin erat. Apalagi banyak wisatawan yang homestay di sebagian rumah mereka.

20160206_133032

Obyek wisata di sini ada 7 destinasi. Bisa ditempuh seharian dengan menyewa ojek 100ribu per hari dan puas keliling sesuka hati. Yang paling terkenal adalah Pantai Sawarna, yang memiliki 2 buah karang tinggi sebagai ikonnya, pas banget dikunjungi sore hari bagi yang ingin melihat keindahan sunset. Kemudian air terjun Legon Pari yaitu air terjun yang terbentuk dari pemecah ombak alami, kata penduduk sini, cocoknya dikunjungi pagi hari setelah sholat subuh karena sunrisenya yang indah. Sebenarnya bukan air terjun seperti yang biasa kita temukan di gunung-gunung, tapi karena karang yang tinggi menyebabkan air hempasan ombak tinggi mengalir dari sela-sela karang membuatnya seperti air terjun.

20160206_140730

Kami homestay di sebuah rumah warga. Kebetulan di rumah ini kami diperbolehkan menggunakan semua fasilitas rumah khususnya yang ada di dapur. Akhirnya, kami pun masak😀. Dan yang menarik di sini adalah, harga sayur mayur dan bahan pokok relatif murah, ga jauh beda dengan harga di Bekasi. At least sepertinya penduduk sini terbiasa hidup dengan cara jujur. Good.

Yang menarik di Daerah ini, kami sering menemui suku Badui luar wara-wiri menawarkan dagangannya, berupa anyaman tas, madu hutan, gantungan kunci, hasil karya tangan mereka. Meskipun rada expensive untuk harga sebuah gantungan kunci 15rb dan tas anyaman kecil 30rb >_<.

20160207_100404

Yang membuat kurang nyaman adalah derungan motor yang tiap detik lewat jalur homestay. Bahkan motor dengan leluasa bolak balik sampai ke pinggir pantai, membuat para pedestrian harus rela tiap detik menepi berdesakan dengan semak belukar supaya mereka bisa lewat. At least, setidaknya kami berharap di sekitar Sawarna ada penitipan khusus motor sehingga motor tidak perlu masuk ke area wisata dan menimbulkan ketidaknyamanan bagi para pengunjung lain. Kalau bisa jangkauan motor pengunjung jangan sampai melebih sungai. Hectic banget dan beneran mengganggu. Dan penempatan homestay dan kios dagangan mudah-mudahan bisa terkoordinasi dengan baik dan rapi sehingga tidak terkesan acak-acakan. Dan pertahankan lahan pertanian di sekitar pantai Sawarna karena menjadi poin plus yang menambah keindahan alam Sawarna.

20160206_134429

20160206_134803

Kalo lagi bicara Sawarna, jadi pengen balik ke sana lagi…❤❤ I Love Indonesia.

Kolase Manik-manik

Standard

Pekan ini, kelas 4 akan membuat kolase. Berhubung materi SBK berkenaan dengan pengenalan Budaya Daerah, maka kali ini kita akan membuat kolase manik-manik dengan tema Motif Kalimantan.

Motif ini biasa ditemukan pada busana khas Suku Dayak, Kalimantan. Namun, biasanya bahan dasarnya berwarna hitam. Untuk kali ini, kita akan mengambil kertas gambar biasa sebagai warna latarnya.

20151110_163837[1]

20151113_090005[1]

20151113_085938[1]

Cap Pelepah Pisang

Standard

Siapa yang tahu pelepah pisang? Yaps, batang pisang kecil yang jadi penopang daun. Biasanya pelepah ini digunakan anak-anak untuk bikin kuda-kudaan.

Nah, kali ini kita akan menggunakan pelepah pisang sebagai cap untuk membentuk gambar. Yang kita butuhkan adalah pewarna makanan, mangkuk dan pelepah pisang.

Potong pelepah pisang menggunakan cutter atau pisau tajam. Lalu tempelkan ujung pelepah yang berongga pada pewarna makanan, kemudian tempelkan pada kertas bekas untuk menghilangkan sebagian tinta yang tak perlu. Setelah cetakan rongga-rongga sudah mulai terlihat, baru kemudian diaplikasikan pada kertas gambar.

20151112_105544[1]

20151112_105329[1]

20151112_105021[1]

20151111_113748[1]

20151111_113643[1]

20151111_114528[1]

City Scape Reflection

Standard

Nama kerennya siy City Scape Reflection, tapi pas di tanya ke anak-anak, apa sebenarnya arti refleksi, kompak mereka jawab “PIJAT”… >_<

Refleksi adalah pantulan cahaya, diibaratkan ketika kita melihat sebuah benda di atas air, maka air akan memantulkan gambar benda tersebut karena adanya cahaya.

Gambar asalnya kita gunakan kertas origami untuk membentuk benda, berupa bangunan-bangunan dan atributnya. Lalu, hasil pantulannya akan kita gambar menggunakan media krayon.

20151023_132149

20151023_132201

20151023_132354

Ikan

Standard

Hari ini kita akan membuat ikan dengan kertas origami, tapi tidak dengan metode lipatan, melainkan pengguntingan. Anak-anak akan membuat sebuah gambar ikan yang lumayan besar. Kemudian, mereka akan mencetak bulat-bulat kecil dengan menggunakan koin 500 rupiah dan mengguntingnya. Kemudian menempel bulatan tersebut di gambar ikan menyerupai sisik.

Jadilah sebuah gambar ikan yang menarik dan cantik.. ^^

20151015_144511

20151015_144635

20151015_144724

Diorama Makhluk Hidup dan Lingkungannya

Standard

Berikut proyek kelas 5 lagi, membuat diorama. Karena materi SBK kelas 5 banyak bersinggungan dengan lingkungan sekitar, kehidupan manusia, kehidupan binatang beserta habitatnya. Maka kali ini kita akan membuat diorama Manusia dan lingkungan.

Proyek ini sedikit rumit, maka siswa dibentuk per kelompok. 1 Kelompok terdiri dari 3 orang. Masing-masing kelompok diberi kebebasan memilih tema. Baik tentang kehidupan ikan, kehidupan manusia, dll.

Nah, ini contoh hasil karya mereka.

20151105_131807

20151105_131745

20151105_131722