Ibuku Seorang Jagoan..

Standard

Xixi.. pasti bingung ngebaca judulnya, mana ada sih IBU itu jadi JAGOAN… yang biasa jagoan kan AYAH..

Ahmad pas baca judul tulisan ini langsung ketawa, trus bilang “Haha, ibu-ibu koq JAGOAN sih Mii… ” *terserah Umi dongg… kan Umi yang nulis, bukan Abi😀

Ini nih imbasnya kalo tinggal jauh dari ibu, rasa kangen membuncah, akhirnya timbulnya melankolis dan ‘perasa’ kalo udah denger kata yang berhubungan sama ‘ibu’😀

Pekan kemaren sih sempet ketemu, tapi yaa gitu deh, ibu tuh udah kayak temen akrab aja… ga ketemu sehari aja rasanya udah bertaon2- gitu.. *lebay beud :p

Jadi inget tahun-tahun masih ada di samping ibu, semuaaa-nya di ceritain ke beliau… sampe-sampe bolos sekolah aja nelpon dulu ke ibu.. banyak banget mimik muka ibu kalo udah denger cerita aku selama di sekolahan atau pulang dari rumah kawan (sampe hafal), 5 menit pertama beliau akan mendengar secara antusias dengan diselingi tanya-tanya, 5 menit berikutnya beliau akan terdiam mendengarkan dengan seksama, 5 menit kemudian beliau akan mencari-cari topik lain *bosen.com*, kalo ga mempan… 5 menit kemudian beliau akan menguap dan matanya mulai berair *ngantuk beneran, xixi….*, 5 menit berikutnya ibu akan tidur dengan pulasnya… sedangkan aku, tetap berkicau tanpa menyadari ibu yang sudah memejamkan mata… *dasar anak ga nalar😀

Tapi up till now, belum ada yang menggeser posisi ibu dari peringkat pertama dalam daftar sahabat terbaikku. Ibuku teman cerita yang paling baik dan penasehat yang paling ulung… Te ope be ge te dah…

Banyak kisah tentang ibuku yang membuatku tersadar, bahwa sebenarnya aku beruntung memiliki ibu seperti beliau… *huhuhu jadi tambah kangen..

Ketika tahun pertama kuliah aku mulai berjilbab rapi (syar’i) dengan jilbab panjangku dan kaos kaki-ku, dan aku mulai terlihat ‘berbeda’ dari anak-anak perempuan di sekitar rumahku yang sekaligus kebanyakan sepupuku, gosip pun mulai berseliweran *maklum-lah kalo jadi selebritis kampung, yaa salah satu resiko mesti siap untuk jadi bahan gosipan😀. Ada yang bilang aku masuk Muhammadiyyah (karena di kampungku kebanyakan NU bangets bin kebangetan), ada yang ngomongin kalo aku masuk aliran manaaa gituh… tapi selama gosipan itu engga masuk ke telingaku, ga terlalu aku pikirin.

Ketika ibuku pulang berta’ziyah dari rumah sodara yang meninggal dunia, tiba-tiba beliau mendekatiku…. lalu bercerita:

Ibu : “Tau ga, tadi ada yang ngomongin kamu ke ibu, istrinya Pak Ustadz Fulan lho…”

Aku : “Ngomongin apa bu…?”

Ibu : “Ada yang tanya ke ibu, kamu itu masuk aliran mana? Muhammadiyyah yah? Atau aliran mana?” *maklum di kampungku cuma kenal NU dan Muhammadiyyah doang*

Aku : “Trus ibu jawab apa?” *penasaran nih ceritanya

Ibu : “Ibu tanya balik-lah… ‘Koq bisa kepikiran anak saya masuk aliran mana?’, kata Fulanah A ‘Yaa, liat aja dari penampilannya, beda sendiri’.

Aku : *manggut-manggut*

Ibu : “Ibu tanya lagi, ‘Beda gimana maksudnya?’ (hehe, ternyata ibuku hobinya sama kayak suamiku, pinter mancing :p)

Ibu : “Kata Fulanah A, ‘Liat aja jilbabnya panjang gitu, terus pake kaos kaki… itu kan ciri-ciri orang Muhammadiyyah'”.

Aku : “Trus, Bu? Ibu Jawab apa?” *cant hardly wait ^^

Ibu :  “Yaa ibu bilang aja begini : “Sekarang begini aja bu… Lebih baik mana Jilbab panjang atau pendek? Lebih baik mana kakinya keliatan atau di tutupi kaos kaki supaya tertutup?”.

Aku : “Truss? Truss Bu..?” *hebat juga nih argumen ibu, ta’ kasih 4 jempol deh😀

Ibu : “Si Fulanah A langsung gugup, trus bilang : ‘Yaa sebenernya bagusan yang jilbabnya panjang sih… dan emang lebih baik kakinya di tutup…'”

Ibu : “Ibu langsung bilang aja… ‘Kalo anak saya memang busananya lebih baik, kenapa di permasalahkan?”

Titik. Ibuku engga menambah argumennya dan si Fulanah A pun langsung mati kutu. Mantepp deh, xixi…. Saat itu juga ingin rasanya memeluk ibu, tapi sayang ibuku paling ga suka di peluk >_<

Suatu ketika, seorang Akhwat menawarkan aku seorang Ikhwan yang berniat menikah. Beliau bilang bahwa Ikhwan ini hanya Lulusan SMP dan bekerja di sebuah Pabrik. Dengan perlahan-lahan, aku bilang ke Ibu mengenai hal ini…. Ibuku cuma tersenyum, dan bilang kalo akan memusyawarahkan hal ini pada Bapak. Aku sih pasrah aja, di izinkan syukur alhamdulillah, engga diizinkan pun engga apa-apa *toh aku juga belum kenal dan belum pernah liat ikhwannya.

Ternyata jawaban mereka jauuuuuh dari yang aku perkirakan, mereka cuma bilang : “Engga apa-apa kalo laki-laki itu rajin sholatnya, pekerja keras… mengenai pendidikan, itu bukanlah hal penting…”. Subhanallaah, bercucuran air mataku ketika mendengar jawaban mereka *keluar deh cengengnya :D*, meski akhirnya si Ikhwan mundur teratur dan tidak jadi melanjutkan proses… *barangkali dia takut punya calon istri ‘bocor’ begini kayak ember plastik jatoh dari lantai 22, abis itu ketiban tangga… xixi…

Akhirnya, beberapa bulan kemudian… ada juga ikhwan yang mau sama aku *thanks suamiku :D*, padahal statusku masih mahasiswi waktu itu… status lengkapnya sih : Mahasiswi yang masih bingung kalo udah lulus mau ngapain >_<. Eh, ga taunya ada yang nawarin kerja jadi ISTRI, dengan antusias aku terima-lah tawaran itu :hopeless: :noidea: … ya ga’ separah itu lah alasan nikah cuma karena bingung arah hidup *parah amat yaks*, apalagi sih alasan syar’i-nya menikah selain untuk menjaga kehormatan diri dan menggenapi separuh din *ciyeee, huhuy… ^^

Tiba-tiba setelah menikah, ada seseorang yang menyarankan pada ibuku supaya aku bekerja dulu sebelum punya anak, karena toh anak adalah investasi dunia-akherat orang tua… sudah susah payah membesarkan, memberi makan hingga dewasa, lalu setelah menikah, di ambil orang *sebelum di petik hasilnya (inti pembicaraan sih seperti itu)* —> ini sih hasil reporting ibuku setelah ngobrol2- sama ibu tersebut. Tiba-tiba awan hitam mulai menggelayuti kepalaku, mata ku mulai berkunang-kunang dan kesedihan menggerogoti hati dan perasaanku *halah*. Ibuku pun mengerti akan kegundahanku, lalu beliau pun melanjutkan ceritanya… “Tenang aja, kamu ga usah khawatir… bagi ibu, membiayai pendidikan anak dan memberi mereka makan adalah sebuah kewajiban orang tua atas anaknya, dan orang tua yang baik adalah yang tidak mengharapkan balasan atas apa yang mereka lakukan. Bila anak memutuskan untuk mengikuti suami dan berkhidmat untuk melayani suami sepenuh hati, maka itu adalah hak mereka dan orang tua tidak berhak untuk memaksakan kehendak.”

Trus gimana dong bu, berarti aku ga bisa kasih uang ke ibu sebagai balasan atas jasa-jasa ibu dan bapak yang selama ini telah membiayai aku… *sebuah pertanyaan yang tercekat di kerongkongan dan tak sanggup aku ucapkan.

Ibuku melanjutkan, “Perempuan, ketika menikah, adalah milik suami. Bila suami tidak mengizinkan, maka harta yang dihasilkan tidak akan berkah. Bagi ibu, yang penting kamu merasa cukup… tak perlu-lah kamu memikirkan tentang ibu dan bapak, rezeki sudah ada yang mengatur…”. Inti pernyataan ibu kurang lebihnya seperti itu *karena udah lama kejadiannya, jadi rada lupa narasi pas-nya :p

Barakallaahu fii kum wahai Ibu dan Bapak…. dimana lagi aku temukan orang tua seperti mereka… huhu…

Tapi jangan mentang-mentang orang tua ngomong kayak gitu jadinya keenakan ga pernah ngasih…😀 *paraaah

Singkat cerita (maaf yaks di singkat-singkat, takut bosen bacanya kalo kepuanjangan :D), aku pun memiliki anak. Jarak antara anak pertama dan kedua sekitar 1.5 tahun, memang sedikit repot *kalo mau jujur sih, repot bangets :p. Sampe-sampe yang sehari-hari ngeliatin aktivitas aku pun jadi jengah sendiri *lagian salah sendiri diliatin, yey😀.

Akhirnya, berita itu sampai juga di telingaku. Siapa lagi ‘corong’nya kalo bukan ibuku? xixi….

Ibu : “Eh, kamu tau ga tadi si Fulanah B bilang apa?”

Aku : “Bilang apa bu…?” *yaa ibu gimana sih, emangnya aku dukun apa jadi tau omongan orang :p

Ibu : “Fulanah B tadi bilang, kalo kelak dia punya anak perempuan, dia ga bakal menyekolahkan anak-nya tinggi-tinggi…”

Aku : “Lho? emangnya kenapa bu?”

Ibu : “Soalnya menurut dia, sayang banget kalo anak perempuan sekolahnya tinggi-tinggi, akhirnya toh masuk dapur juga, yaa kayak kamu itu..”

*degh! Jantungku serasa naik Jet Coaster, detaknya jadi ga beraturan yang kalo di tuangkan di kanvas bisa aja jadi lukisan mozaik, xixi…

Aku : “Ya emang sih bu, tapi kan….”. *aku mulai menyusun kata-kata untuk membela diri, huh! sebel! >_<

Ibu : “Sstt…. masih ada lanjutannya nih….”.

Aku : “Heh?! Masih ada bu? ”

Ibu : “Ibu bilang aja begini : ‘Eh, jangan salah loh… Seorang ibu juga butuh pendidikan tinggi. Coba bandingkan anak-anak yang dilahirkan dan dibesarkan ibu yang engga berpendidikan dengan ibu yang berpendidikan, JAUH lah hasilnya. Tuh lihat cucu saya, usia 4 tahun udah faham pake laptop, udah bisa mati-in dan ngidupin komputer sendiri. Tutur bahasanya halus, ga kasar. Kalo di ajak kemana-mana ga norak n malu-malu-in. Senang membaca buku. Dari kecil udah mengenal berbagai macam binatang2 langka, dll…. itu kan HASIL dari seorang ibu yang berpendidikan.”

*beuh, satu lagi nih argumen ibu yang TAK TERBANTAHKAN. Mantafff, xixixi…..

Begitu banyak kisah berharga tentang ibuku yang super duper keren-nya dalam membela anak-anaknya, engga bisa aku tuangkan satu-satu… karena aku khawatir kekaguman kalian akan ibuku akan semakin menjadi-jadi, dan kalian akan meminta ibuku menerima kalian jadi anaknya.. *halah😀.

Cuma satu kata untuk mendeskripsikan ibuku : JAGOAN ^^

About Ummu 'Aliyyah

Seorang ibu dari 3 buah hati lucu, Aliyyah (12), Muhammad (10), Ibrohim (7 thn) yang senang bereksplorasi dan berinovasi. Istri dari Bpk Wahid Kurniawan. Jika ada orang yang bisa, maka kita pun bisa, insya Allah...

7 responses »

  1. ummu, bahasanya itu renyah banget… dan sangat mengakkrabkan, hehe.. baca tulisan di atas gimana ya… hmmm haru, lucu… hehehehe😀

    tp salut’s ibunya ummu…. ^^ *bacanya bener2 terharu.com, berlinang air mata nih….

    hiks…hiks…

    Ibu ku jg Jagoan…. tp sepertinya blm sejago ibunya ummu, hehe🙂

  2. @Siska : hahay… jadi malu pisan euy ~_~… memang iya, rata-rata ibu-ibu berubah jadi jagoan kalo udah menyangkut permasalahan anak-anaknya, jangankan cuma masalah omongan orang, maling pun dilawan… xixi…. ^^

    • hehehe…. bisa aja ummu, ampe ke maling2…. :p

      ummu minta no telp ummu dunk… penasaran nih, mau ketemu ibu yg satu ini… ^^

  3. seruuu bgt ceritanya.. ^_^
    saya belum punya anak tapi kerasa bgt serunya ngurus anak orang, hehehhe..
    jagoan bgt umi aliyah buat ceritanya… sampai teharu biru a.k.a nangis ditutupi2in.. hehehehe :p
    makasih ya umi, inspired sekali ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s